Dengarlah curhat ku... Jakarta-Bangkok

Sudah hampir 2 minggu di Jakarta tercinta ini, sudah banyak hal juga yang saya harus selesaikan menjadi terselesaikan, mulai dari ujian kuliah sampai mengurus surat-surat keperluan menikah. Sebenarnya kalau dibilang berat ya nggak juga yah, hanya saja yang nggak kuat di jakarta ini adalah menghadapi lalu lintasnya... ampun dijeeeee!!!.

Beruntung waktu kuliah itu selalu di weekend, I can't imagine kalau kuliah di weekday, mateng deh gue... hihihi. Well, inilah ya perbedaan hidup di Bangkok dan Jakarta, menurut saya pribadi Bangkok dan Jakarta nggak jauh beda, I hardly feel I'm living aboard kalau lagi di Bangkok, tetapi dari kwalitas hidup Bangkok tentunya jauh lebih baik.

Kwalitas hidup yang saya maksud adalah aspek mulai dari ke efektifitasan waktu, biaya dan fasilitas, Kalau di Bangkok saya bisa arrange dalam one day itu untuk pergi ke 3-4 tempat yang arahnya saling berlawanan, di Jakarta kalau mau bikin janji maksimal 2 tempat aja itu udah mikir-mikir dulu. There so much time we waste di Jakarta tercinta ini, saya lahir tumbuh dan besar di Jakarta, but overall saya nggak pernah merasa kota ini semakin baik.

Macet ya tambah macet, motor dimana-mana, mobil begentayangan, asep polusi makin tebel, langit makin butek, saya nggak bisa bayangin kalau di Jakarta ini masih banyak pekerja yang masih dalam keadaan segar dan "sehat" ketika masuk kantor di pagi hari. Padahal perasaan "fresh" itu yang dibutuhkan oleh pekerja agar dapat produktif dalam pekerjaannya.

Di Bangkok sendiri memang terkenal dengan macetnya juga, sering  macetnya nggak tau diri hahaha, tapi sebagai penikmat public transport saya merasa memiliki banyak pilihan dan alternatif untuk menghindari kemacetan jalanan. Bangkok punya MRT (mass rapid transit) dan BTS (Bangkok sky train) yang sangat-sangat efektif digunakan di jam-jam macet nya kota Bangkok, Nah... kalo di Jakarta kalo sudah jam macet yaudah deh pasrah terima nasib and enjoy!!! hehehe, oh gosh... I've been in that position, berangkat subuh pulang paling cepet sampe rumah jam 10 malem, seringnya pulang jam 12 malem, muka pucet stress capek, terus kalo weekend cuma maunya tidur aja di rumah karena tenaga habis senin-jumat.

Dulu mau dijalanan 3 jam pun saya nggak akan ngeluh, semenjak kebanyakan waktu saya tinggal di Bangkok terus pas di jakarta dan harus lihat macet 1 jam lebih aja waduh saya udah ngeluh, badan sakit, mood langsung ilang dll dll dll. Makannya kalo di Jakarta apalagi tinggal di Cibubur saya jarang banget ke kota kalo nggak memang ada urusan penting, or sering nya kalo saya ada jadwal di kota ya semua saya barengin biar nggak bolak-balik, selain macet n capek ongkosnya juga mahal booooo!!!.

Ngomongin ongkos emang Jakarta nggak ada dua nya, kalo di Bangkok kita bisa milih alternatif transport yang hemat kantong kalo di Jakarta mau pake angkot yang murah, taksi mahal ataupun mobil bagus sekelas mobil mewah tetep aja loe bakal berjejer di jalan yang sama menghadapi kemacetan. Kalau saya bisa sehari itu 1 juta di Jakarta cuma buat 1 hari travelling di jakarta naek taksi. Dan menurut saya hal ini yang bikin biaya hidup di Jakarta terkesan lebih mahal dari di Bangkok.

Selain mahal tingkat kenyamanan dan keamanan juga sangat menurun, ini pengalaman pribadi saya ketika di lampu merah, ketika lampu merah itu masih menunjukan warna merah di detik ke 25, tetapi motor-motor  yang berada di barisan terdepan semuanya sudah hampir menguasai setengah jalan keluar dari marka jalan yang diharuskan. Belum lagi motor-motor yang berada di barisan belakangpun nggak henti-hentinya pasang klakson tan tin tan tin... for me its so annoying, dan don't you see that its still red light means stop!, kenapa saya bilang motor? karena memang posisi mobil sedikit saat itu dan dalam situasi seperti itu hanya motor yang mampu untuk nyalip lampu merah.

Kalo kita mau sadarin, hal-hal seperti yang diatas saya ceritakan itu sangat membahayakan orang lain, bayangin kalo orang yang kita klaksonin jadi panik dan akhirnya decide buat terobos lampu merah agar kitapun bisa ikutan terobos juga itu jadi celaka?, tertabrak atau malah nabrak... apakah kita bersedia menggantikan posisinya?, apa yah sulitnya menjadi disiplin menunggu lampu merah yang hanya tinggal 20 detik berakhir?!.

Well, itu adalah realita hidup di Jakarta... hidup di Jakarta keras bung!!! iya sih saya setuju dengan pernyataan itu, bagaimana nggak keras, gaji terutama ntuk yang karyawan nggak seberapa, harus kena macet berjam-jam, polusi, ngadepin perilaku orang-orang yang berlalu lintas layaknya punya nyawa cadangan plus beban kerjaan, nah dengan load seperti itu apakah masih ada orang yang bisa "sehat" menjalani kehidupannya?.



Love,

2 komentar:

  1. Wah asik juga kalau di Bangkok ada sky train-nya. Setidaknya sebagai juru penyelemat dari kemacetan. Lha kalau di Jakarta semua transport publik ada di jalan yang sama. Ujung-ujungnya macet juga ya, Mbak Ren.

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahaha iya say, itulah yang menurut saya juga kesalahan dari pemerintah... mereka mau memecahkan masalah kemacetan di jakarta tetapi malah menambah kemacetan dengan mulai dari busway yang menurut saya juga nggak efektif banget sampai kebijakan mobil murah :D btw makasih yak sudah mampir xoxo...

      Hapus