Kisah galau anak rantau

Ini adalah sebuah acara Kompetisi Blogger ShopCoupons X MatahariMall. Yang diselenggarakan oleh ShopCoupons. voucher mataharimall dan hadiah disponsori oleh MatahariMall.
mataharimall-kompetisi
Helloo peeps,

Kali ini saya mau share tentang masa-masa kelam nan berkesan saya yang terjadi 9tahun yang lalu :D, kehidupan saya sebelum seperti saat ini lumayan berliku dan terjal *halah, tapi be honest tidak ada satupun dari hal-hal tersebut yang terjadi pada dahulu kala membuat saya menyesal, semua peristiwa-peristiwa mempunyai pelajaran dan nilai positif yang bisa saya ambil untuk menjadi pribadi yang lebih baik. Termasuk kisah yang ingin saya ceritakan berikut ini… mengajarkan saya untuk tidak suka ngutang lagi di warung makan hahahahahaha. Ohya, kisah ini juga terinspirasi dari kisah si budi yang saya tonton di youtube, lihat video nya budi jadi benar-benar flash back ke jaman-jaman jadi anak kost. 


#JadilahSepertiBudi


Jadi sekitar 9th lalu saya bekerja disebuah perusahaan yang cukup besar, dan saya ditempatkan diluar kota (saat itu saya tinggal di Jakarta). Sebagai anak tunggal, hidup merantau bukanlah hal yang mudah tapi bukan hal yang saya takuti juga. ~I’ll take the risk for a better life~ nah itu dulu motto yang menguatkan niat saya berani ambil resiko menjadi anak rantau.

Karena pegawai baru pastinya status saya masih pegawai tidak tetap dan di kontrak 1 tahun, plus gaji juga belum gaji penuh. Saya datang dari keluarga yang biasa saja, jadi orang tua saya cuma mampu membantu sesekali saja, dan pastinya karena sudah bekerja ya saya berusaha menghidupi diri saya sendiri juga. Gaji saat itu untuk pegawai tidak tetap adalah Rp.1,300,000 dan dengan gaji segitu saya harus bayar kost, makan, dan transport. Oleh sebab itu saya akrab banget dengan judul kehidupan anak kost yaitu “TANGGAL TUA” hihihihi.

Sama seperti si Budi, tanggal tua its like a night mare for me… emang sih nggak sampai di diteriakin ibu kost juga, tapi cukup menggangu ketentraman warung sebelah kost :D pasalnya kalau sudah tanggal 17 keatas disetiap bulan, karena sudah masuk di fase kehidupan tanggal tua saya harus menghemat sehemat-hematnya, dari segi transport, makanan dan shopping. 

Salah satu cara ngakalin makan hemat adalah dengan  berhutang ke warung burjo (bubur kacang ijo) sebelah kost, cukup sms Ibu burjo nya “Bu, saya pesen nasi sarden minumnya es teh tawar, tapi bayarnya pas gajian ya Bu, terima kasih”, hahahaha hampir setiap hari sms begitu dan nanti makanan diantar ke kost. Ohya satu ciri kalau itu bener-bener tanggal tua adalah dengan menu yang dipesan, nasi sarden merupakan menu kasta yang paling bawah banget deh istilahnya, menu itu terkenal banget yang paling popular kalau lagi tanggal tua. 

Cara lainnya ya sama kayak si Budi, nongkrong di cafe cari wifi gratisan buat online tapi mesennya Es Teh Tawar hahahah :D, lalu buat transport biasanya saya sewa minta tolong sama penjaga kost saya untuk antar ke kantor dan saya bayar jasa anternya setelah saya gajian. Dannnnn kalau mau main keluar atau diajak main sama teman-teman saya, biasanya sih saya minta jemput, maklum belum bisa naik motor dan nggak punya juga hihihi jadi ya lumayan lah ada benefit tersendiri walaupun tanggal tua masih ada yang mau rela jemput.


I know… I know berhutang itu nggak bagus guys, dan please jangan dicontoh ya hahahha, tapi pada saat itu cara tersebut lumayan efektif, plus saya selalu bayar hutang-hutang saya setelah saya gajian. Si Budi sih enak, jadi anak kost kekinian, walaupun sempat merasakan tanggal tua tetapi dia cepet keluar dari lingkaran itu setelah adanya mataharimall.com yang punya program "Tanggal Tua Surprise" diskon diminggu ketiga setiap bulannya, itukan cocok banget tuh di periode-periode kritis kantong.

Andai waktu 9th lalu itu sudah ada mataharimall.com dengan program TTS nya a.k.a Tanggal Tua Surprise, mungkin nasib saya akan berakhir bahagia seperti si Budi. Kamu juga bisa visit web nya mataharimall.com guys untuk tahu program-program diskon yang menarik dari mataharimall.com, kan lumayan banget ya… tanggal tua masih bisa bergaya dengan belanja hemat di mataharimall.com.

Bytheway, lewat tulisan ini juga saya mau ngucapin terimakasih untuk masa lalu yang kelam namun menyenangkan untuk dikenang, saya nggak pernah menyesal hidup merantau menjadi anak kost, karena apapun itu masalalu tersebutlah yang membawa saya ke kehidupan saya yang sekarang. Terimakasih juga untuk Ibu Burjo, cafe-cafe yang pernah saya singgahi dan saya pakai wifi nya, plus penjaga kost yang dengan setia mengantar saya ke kantor. 

Si mantan anak kost :D


Ohya tulisan ini saya ikut sertakan dalam kompetisi Blogger ShopcouponsXMataharimall.com, buat kamu yang punya cerita menarik seputar tanggal tua mu dan mau ikutan kompetisi ini silahkan kunjungi ShopcouponsXMataharimall.com untuk syarat dan ketentuan. Good luck guys!




Love,

C

9 komentar:

  1. ahahahaa enak banget tapi warung sebelah bisa diutangin... dulu aku ngiriit ritt banget sampe kalo temen ngajak hengot ga pernah mau haha >_< nice post cath..

    www.cleoputri.com

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahahah mungkin karena status ku saat itu udah kerja ya put, jd dikasih sama si ibu burjo... Klo temen2 ku yg pd masih kuliah si ibu burjo rada pelit hihihi...

      Btw thank u put :*

      Hapus
  2. hahhaa tuh jaman kuliah bngt. yg klu bulan tua truz ngarep ortu ngirim haha

    klu orang batak bilang sih : gali lubang tutup lubang

    hahahhaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahahha iya yak, lika-liku hidup anak kost :D

      Thx elsa for visit my blog,

      Xoxo

      Hapus
  3. Ahahahaha... jd krn udh kerja lbh dipercaya yaa sm si ibu burjo. Tp bneran deh emang masa2 hidup sendiri meski cuma ngekos itu jd pelajaran berharga bgt..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaha iya ayu, jd anak kost adalah pengalaman paling menyenangkan dan seru buat di inget lagi... Aku ga pernah nyesel, pokoknya hidup anak kost lah! :D

      Btw thx for visit ya

      Xoxo

      Hapus
  4. Well done, cerita menarik.

    BalasHapus
  5. hahahaha.
    Fakir segala-galanya kalo tanggal tua.
    ������

    BalasHapus