16 Juli 2018

Kisah-Kasih Trimester pertama Kehamilan (PART 1)

Selamat hari Senin semua...


Maybe banyak yang not looking forward for Monday ya, but hey... it means weekend bakal dateng lagi lol :D

Post kali ini saya mau share tentang pengalaman hamil saya di Trimester awal, kenapa saya mau share? karena jujur aja as a milenial generation pas waktu itu tahu hamil langsung deh selain nanya-nanya orang terdekat yang berpengalaman saya juga seneng banget browsing-browsing. Tapi.... ada tapinya, saya lama-lama lebih seneng browsing dari sources luar negeri dari pada dalam negeri, kenapa? yukkk... mari dibahas.

Yang sedang hamil or sudah pernah hamil pasti tahu kalau wanita hamil itu sensitive tingkat dewa, kalau lagi nggak hamil kita suka PMS dan paling cuma semingguan kan mood swing gara-gara datang bulan, nah kalau hamil ini sensitive nya bisa tiap saat... 24/7, 30 hari sebulan... nah loh!!! 

Pengalaman saya diawal-awal kehamilan  buka artikel lokal or group diskusi isinya banyak banget yang bikin parno ketimbang yang bantu untuk nambah positive spirit, dari situ saya jadi takut dan males baca artikel lokal (Indonesia), nggak semua artikel atau group diskusi tersebut isinya negatif loh, tapi pengalaman saya kebanyakan sih begitu (mungkin saya yang kurang beruntung pas browsing).

Tapi sebagai mamak milenial saya percaya nggak semua dari kita menelan mentah-mentah artikel-artikel yang bikin parno tersebut ya, baiknya kita emang cek and ricek, kayak saya soal makan seafood (secara saya suka banget makan seafood), ternyata makan seafood during kehamilan itu no problemo bangetttt... saya nanya sendiri sama dokter saya baik di Jakarta maupun di Bangkok, untuk di Jakarta sendiri sebenernya bukan nggak boleh makan seafood tapi harus hati-hati dengan si seafood ini berasal, kayak misalnya dari teluk Jakarta yang tercemar banget, tentu saja dokter saya nggak recomend makan seafood dari daerah tersebut. Jadi bukan seafood nya itu yang bermasalah tapi yang sumber dan pengolahannya harus benar. 

Saya sempat parno soal seafood karena ada yang bilang bisa bikin anak autis, anak premature dll.. euwww sempet parno banget, sampe akhirnya cek-ricek sama dokter di Jakarta dan pas balik ke Bangkok nanya juga sama dokter di Bangkok and mudah-mudahan all good, amin.

Dan kenapa saya seneng sama source luar negeri? biasanya mereka juga menyertakan data-data yang akurat terhadap suatu topik yang dibahas, mereka lebih relax dengan kehamilan.. maksudnya gini, di group diskusi lokal sering banget akhirnya saya baca yang berakhir mereka berantem karena beda pendapat, nah I didn't see that di group diskusi luar negeri, mereka menyadari banget kalau orang hamil itu walau sama-sama hamil tapi akan mengalami hal yang berbeda, apa yang nggak baik buat si A belum tentu berlaku sama ke si B juga. 
Image by Google

Lebih positive karena banyak isinya support dan perkataan-perkataan yang open minded, kayak misalnya dokter si A nggak nyaranin untuk makan X, tapi dokter B nyaranin buat makan X nah bentuk support positive nya adalah dengan bilang "if your obgyn allowed that, then just do it", nggak isinya menjudge langsung dokter si B jelek or dokter si A yang jelek.

Okay gengs, postingan ini lebih kayak pembuka untuk serentetan cerita saya nanti soal kehamilan saya di trimester awal, soal makanan, ngidam-ngidaman sampe drama pingsan plus mual-mualnya heheheh... jadi kalian tahu sumber saya dari mana untuk  menjalani kehamilan yang pertama ini, maksudnya saya nggak terlalu stick sama tradisi, lebih ke apa aja yang penting baik dan cocok dengan saya.

Besok akan ada cerita kelanjutannya yaa... gimana saya menghadapi mual-mual saya yang lumayan parah dan sampe drama pingsan, plus tips and trick buat ngadepin hal-hal berat di trimester awal.




Love,
C
Share:

0 comments:

Posting Komentar